Sunday, 12 July 2020
Jakarta
--:--
Tokyo
--:--
Hongkong
--:--
New York
--:--
AS Gugat Pelapor Snowden Terkait Buku Baru
Wednesday, 18 September 2019 17:36 WIB | GLOBAL |Global

Amerika Serikat menggugat mantan karyawan CIA dan NSA, Edward Snowden, karena diduga melanggar perjanjian kerahasiaan yang ia tandatangani sebelum menerbitkan buku barunya.

Departemen Kehakiman menuduh Snowden tidak memenuhi kesepakatan untuk menyerahkan draft buku "Permanent Record" kepada kedua lembaga, dan juga memberi pidato publik mengenai masalah-masalah yang berkaitan dengan intelijen.

"Permanent Record" mulai dijual Selasa (17/9). Walaupun Mahkamah Agung memutuskan pada 1980 bahwa pemerintah tidak bisa menghentikan penerbitan dan penjualan buku-buku semacam itu, Amerika bisa menyita semua keuntungan yang sedianya diperoleh Snowden dari buku itu.

Berdasarkan perjanjian mengenai kerahasiaan, Snowden seharusnya memberikan salinannya kepada Badan Intelijen Pusat dan Badan Keamanan Nasional untuk ditinjau sebelum dipublikasikan. Penerbitnya, Macmillan, juga disebut dalam gugatan itu.

"Kemampuan Amerika untuk melindungi informasi keamanan nasional yang sensitif bergantung pada kepatuhan karyawan dan kontraktor dengan perjanjian kerahasiaan mereka," kata Asisten Jaksa Agung, Jody Hunt, Selasa. "Gugatan itu menunjukkan Departemen Kehakiman tidak mentolerir pelanggaran kepercayaan publik ini. Kita tidak akan mengizinkan individu untuk memperkaya diri mereka sendiri dengan mengorbankan Amerika," tambah Hunt.

Snowden melarikan diri ke Rusia pada 2013 setelah membocorkan ribuan dokumen tentang kegiatan mata-mata pemerintah AS dan kegiatan intelijen lainnya.

Dia bereaksi terhadap gugatan dengan serangkaian komentar Twitter, mengatakan, "Saya tidak yakin saya pernah melihat buku yang CIA dan NSA anggap terlalu berbahaya untuk dibaca."

Sumber : VOA News

RELATED NEWS
Walikota Seoul Ditemukan Tewas, Diduga Bunuh diri...
Friday, 10 July 2020 23:43 WIB

Polisi Korea Selatan mengatakan Walikota Seoul Park Won-soon ditemukan tewas Jumat pagi, seorang yang diduga bunuh diri. Tubuh pria 64 tahun ini ditemukan di dekat pintu masuk di gunung Bugaksan di S...

Korea Utara Tidak Tertarik pada KTT Trump-Kim Lainnya...
Friday, 10 July 2020 17:50 WIB

Korea Utara mengatakan kecil kemungkinan ada konferensi tingkat tinggi (KTT) lainnya dengan Amerika setelah Presiden AS Donald Trump minggu ini mengatakan terbuka untuk bertemu lagi dengan pemimpin Ko...

WHO Bentuk Panel Independen untuk Evaluasi Respons Covid-19...
Friday, 10 July 2020 10:45 WIB

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Kamis (9/7) menunjuk mantan Perdana Menteri Selandia Baru Helen Clark dan mantan Presiden Liberia Ellen Johnson Sirleaf untuk memimpin panel independen guna mengevalua...

Australia Akhiri Perjanjian Ekstradisi dengan Hong Kong...
Thursday, 9 July 2020 23:31 WIB

Australia mengakhiri perjanjian ekstradisi dengan Hong Kong sebagai tanggapan atas undang-undang keamanan nasional baru yang diberlakukan di kota tersebut oleh China. Dalam mengumumkan langkah terseb...

Kasus Covid-19 di AS Meningkat, Meski Kurva Kematian Mendatar...
Thursday, 9 July 2020 17:09 WIB

Jumlah orang yang terinfeksi virus corona meningkat tajam di Amerika. Namun, jumlah orang yang meninggal tetap. Meskipun terdengar seperti kabar baik, para ahli memperingatkan agar tetap waspada. Ju...

LATEST NEWS
Saham Dow Berakhir Lebih Tinggi, Nasdaq Kembali Catat Rekor Penutupan

Saham AS berakhir lebih tinggi dalam perdagangan tipis Jumat ini, mendapat dorongan dari berita positif tentang pengobatan virus corona. Saham Dow Jones Industrial Average naik sekitar 369 poin, atau 1,4%, berakhir di dekat level 26.075, menurut...

Bursa Hong Kong Berakhir Dengan Penurunan Tajam (Review)

Saham-saham Hong Kong ditutup melemah tajam pada hari Jumat, sejalan dengan aksi jual di seluruh Asia, dengan investor juga dihantui oleh infeksi baru di kota yang telah menyebabkan diberlakukannya kembali langkah-langkah pengendalian termasuk...

Minyak Menguat, Tetapi Acuan AS Berakhir Lebih Rendah Untuk Pekan ini

Minyak berjangka naik pada Jumat ini, didukung oleh hasil positif terkait dengan potensi obat COVID-19, tetapi harga minyak AS berakhir lebih rendah untuk pekan ini karena laporan dari Badan Energi Internasional memperingatkan bahwa lesunya...

POPULAR NEWS
Emas berjangka mundur dari level puncak baru, tapi bertahan diatas $1.800
Friday, 10 July 2020 01:31 WIB

Emas berjangka berakhir lebih rendah pada Kamis, mundur sehari pasca mencatat penyelesaian lain pada level tertinggi sejak September 2011, tetapi...

Emas Berjangka Turun, setelah Mencapai Level Tertinggi 9-Tahun
Thursday, 9 July 2020 18:57 WIB

Emas berjangka turun kembali pada Kamis pagi, melepaskan sebagian dari keuntungannya setelah logam mulia mencetak penyelesaian di level tertinggi...

Bursa Hong Kong Berakhir Pada Catatan Yang Kuat
Thursday, 9 July 2020 15:25 WIB

Saham-saham Hong Kong berakhir dengan kenaikan lebih lanjut pada hari Kamis, sejalan dengan kenaikan di seluruh Asia menyusul pemecah rekor lain...

Emas Menuju untuk Kenaikan Mingguan Kelima Ditengah Lonjakan Kasus Virus
Friday, 10 July 2020 16:48 WIB

Emas melayang di atas angka kunci $ 1.800 per ons, berada di jalur untuk kenaikan mingguan kelima, karena investor terbebani oleh kekhawatiran atas...