Monday, 20 August 2018
Jakarta
--:--
Tokyo
--:--
Hongkong
--:--
New York
--:--

BAML Masih Melihat Emas Tembus $ 1.400 pada Akhir Tahun Meski Dolar AS yang Lebih Kuat
Tuesday, 3 July 2018 04:10 WIB | GOLD CORNER |Gold OutlookGold Corner

Bank terbesar kedua di Amerika melihat potensi kenaikan lebih lanjut dalam dolar AS, tetapi juga tidak mengubah perkiraan untuk emas atau perak.

Dalam laporannya hari Senin, analis Bank of America Merrill Lynch (BAML), menegaskan kembali perkiraan mereka untuk rata-rata harga emas di kuartal keempat di sekitar $ 1.400 per ounce. Pada saat yang sama, bank melihat harga rata-rata perak sebesar $ 17,50 dalam tiga bulan terakhir 2018.

Bank mengatakan dalam laporannya bahwa meningkatnya ketegangan geopolitik, meningkatnya perang perdagangan global dan meningkatnya tekanan inflasi akan tetap mendukung logam mulia.

"Kami mencatat bahwa siklus bisnis semakin matang dan ketidakpastian yang sedang berlangsung di sekitar perdagangan tidak membantu di persimpangan ini," kata analis dalam laporan mereka. "Pada saat yang sama, inflasi telah meningkat (shorting Treasuries adalah salah satu perdagangan yang paling ramai), kombinasi yang pada akhirnya dapat membawa pembeli emas kembali ke pasar."

Perkiraan bank datang seiring harga emas terdorong ke level terendah 12-bulan baru pada awal pekan perdagangan yang diperpendek. Perak jatuh ke level terendah dalam tujuh bulan terakhir. Emas berjangka Agustus menetap di level $ 1,241.70 per ons hari Senin, turun 1% pada hari itu; sementara, perak berjangka September menyelesaikan sesi di level $ 15.835 per ons, jatuh hampir 2% pada hari itu.

Para analis mengatakan bahwa dolar AS tetap merupakan risiko paling signifikan untuk pasar logam mulia. Indeks dolar AS diperdagangkan di dekat posisi tertinggi satu tahun, di 95,05 poin.

Ke depan, para analis mengatakan bahwa mereka melihat ruang lebih lanjut untuk dolar AS bangkit melawan euro, yang memiliki pembobotan terbesar dalam indeks dolar. BAML melihat suku bunga AS yang lebih tinggi mendorong dolar AS lebih tinggi sepanjang sisa tahun ini.

"DXY tetap sekitar 8-9% relatif murah dari nilai wajar jangka menengah," kata para analis. œStimulus fiskal mendorong pertumbuhan AS lebih tinggi dibandingkan dengan negara-negara lain di dunia, di mana pertumbuhannya tergagap. Pasar masih memperkirakan jalur laju proyeksi Fed hingga 2020 sesuai dengan perkiraan, yang memberikan potensi bagi USD untuk memperkuat faktor-faktor spesifik AS. 

Sementara masalah perdagangan global tetap menjadi ancaman, para analis mengatakan bahwa perekonomian AS dalam kondisi yang baik untuk mengatasi badai. (sdm)

Sumber: Kitco

RELATED NEWS
Bloomberg Intelligence: Penurunan Emas Mungkin Telah Mendekati Akhir...
Tuesday, 14 August 2018 04:44 WIB

Musim panas ini merupakan musim yang mengerikan bagi emas. Dan hanya ketika hal-hal tidak bisa menjadi lebih buruk lagi untuk logam kuning, harga turun ke bawah $ 1.200 per ounce di awal perdagangan ...

Emas Telusuri Kembali Lonjakan Jumat - Peter Hug dari Kitco...
Monday, 6 August 2018 23:48 WIB

Emas terus di bawah tekanan semalam setelah lonjakan ringan minggu lalu. Emas sempat melonjak $ 15 pada hari Jumat tetapi tidak bisa mempertahankan momentum pada saat penutupan. Semalam, dolar terus ...

Commerzbank: Pasar Emas Berfokus Pada Bank Sentral dan Data Pekerjaan...
Monday, 30 July 2018 21:02 WIB

Semua mata di pasar emas akan tertuju pada pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal dan bank sentral lainnya minggu ini, serta laporan pekerjaan AS bulanan pada hari Jumat, kata Commerzbank. Kenaikan s...

Wall St. dan Main St. Bearish Pada Harga Emas...
Monday, 23 July 2018 21:15 WIB

Main Street bergabung dengan Wall Street dalam menyerukan harga emas bergerak lebih rendah untuk jangka pendek, menurut survei mingguan Kitco News. Ini baru ketiga kalinya sepanjang tahun bahwa pemil...

Wall St. Lihat Penurunan Lebih Harga Emas; Main St. Condong Bullish...
Monday, 16 July 2018 11:34 WIB

Wall Street melihat penurunan harga emas baru-baru ini akan berlanjut, sementara blok terbesar pemilih Main Street cenderung melihat pergerakan bullish, menurut survei mingguan Kitco News. Sembilan b...

LATEST NEWS
Dolar Melemah, Menuju Penurunan Mingguan Pertama dalam Satu Bulan

Dolar AS tampak lesu pada hari Jumat, meluncur melawan serangkaian saingan utamanya tetapi rally terhadap beberapa pasar yang muncul di tengah kekhawatiran atas sanksi lebih lanjut terhadap Turki. Indeks Dolar AS yang mengukur greenback terhadap...

Sentimen Konsumen di AS Turun ke Terendahnya Dalam Hampir Setahun Terakhir

Sentimen konsumen AS secara tidak terduga turun ke level terendahnya dalam hampir setahun terakhir di tengah pandangan yang kurang menguntungkan pada pembelian barang-barang tiket besar dan kekhawatiran terus-menerus tentang ketegangan perdagangan,...

Saham AS Datar Cenderung Sedikit Lebih Rendah Setelah Laporan Laba yang Mengecewakan

Saham AS dibuka bergerak mendatar cenderung sedikit lebih rendah pada hari Jumat, beringsut setelah laporan pendapatan perusahaan yang mengecewakan dan tekanan baru pada mata uang lira Turki. Indeks S & P 500 turun 0,1% ke level 2,837.54,...

POPULAR NEWS
Emas Memangkas Penurunan Mingguan Karena Pasar Stabil Pasca badai
Friday, 17 August 2018 16:51 WIB

Emas naik dengan logam mulia lainnya seiring meredanya ketegangan perdagangan global yang merugikan dolar dan mendukung kenaikan kecil dalam selera...

Emas naik, tetapi ditetapkan untuk penurunan mingguan terbesar dalam 15 bulan
Friday, 17 August 2018 08:56 WIB

Harga emas naik lebih tinggi di awal perdagangan pada hari Jumat karena dolar tetap stabil, tetapi logam tetap di jalur untuk membukukan penurunan...

Minyak Menetapkan Kerugian Mingguan Terpanjang Sejak 2015 Terkait Krisis Turki
Friday, 17 August 2018 08:22 WIB

Minyak menuju pelemahan terpanjang dari kerugian mingguan dalam tiga tahun terakhir pasca krisis ekonomi di Turki semakin mendalam dan setelah...

Saham AS di jalur untuk menarik napas pasca reli kuat hari sebelumnya
Friday, 17 August 2018 16:41 WIB

Indeks saham berjangka AS mencatat pergerakan kecil pada awal Jumat ini, menunjukkan pasar ekuitas bisa mengambil nafas setelah industri Dow...