Sunday, 26 January 2020
Jakarta
--:--
Tokyo
--:--
Hongkong
--:--
New York
--:--
Menlu AS Kembali Serukan 'Solusi Manusiawi' atas Situasi di Hong Kong
Thursday, 17 October 2019 10:47 WIB | GLOBAL |Global

Pejabat Amerika memperbaharui seruan mereka bagi solusi œmanusiawi atas situasi di Hong Kong, di mana protes terus berlangsung dan tidak ada tanda-tanda akan berakhir.

Dalam wawancara dengan Fox Business Network hari Rabu (16/10) Menlu AS Mike Pompeo mengatakan pemrotes Hong Kong minta pemerintah China menghormati janji-janjinya berdasarkan Deklarasi Gabungan China-Inggris pada tahun 1984, dan juga pada konsep yang disebut œSatu Negara, Dua Sistem, setelah China mengambil alih kendali atas Hong Kong dari pemerintahan kolonial Inggris pada 1 Juli 1997.

"Mereka minta para pemimpin China untuk menghormati komitmen yang mereka buat. Mereka berjanji kepada Inggris di dalam persetujuan itu dan yang kemudian diserahkan kepada PBB. Itu merupakan kebijakan Amerika, kata Pompeo.

œPresiden Trump juga mengatakan dia hendak memastikan China memperlakukan mereka secara manusiawi, demikian ditambahkan Pompeo. œItu adalah hal-hal yang menjadi fokus kebijakan Amerika seputar Hong Kong.

Komentar diplomat tertinggi Amerika itu datang sehari setelah DPR Amerika secara bulat meloloskan œUU HAM dan Demokrasi Hong Kong, di mana Menlu diwajibkan men-sertifikasi setiap tahun bahwa Hong Kong tetap punya otonomi supaya bisa mendapat perlakuan khusus sebagai pusat finansial yang utama.

Walaupun RUU ini juga harus diloloskan Senat Amerika, dan ditanda-tangani oleh Presiden Trump agar menjadi UU, produk legislatif ini sudah memiliki dukungan bipartisan kuat di kalangan para senator.

Rabu, Kementerian Luar Negeri China mengatakan, Beijing menentang RUU itu,, dan pejabat mengancam akan mengambil langkah-langkah untuk melawannya. "Kami akan mengambil langkah-langkah balasan atas keputusan yang salah oleh Amerika, dan perilaku salah dari Amerika yang merugikan kepentingan China, kata jurubicara Kementerian Luar Negeri China Geng Shuang. œKami benar-benar akan mengamankan kedaulatan dan kepentingan pembangunan kami.

Juru bicara itu tidak menguraikan lebih lanjut langkah-langkah apa yang dimaksudnya.

Apa yang dimulai sebagai protes bulan Juni terhadap sebuah RUU yang memungkinkan tersangka penjahat di ekstradisi ke China daratan, kini telah berkembang menjadi tuntutan bagi demokrasi sepenuhnya di Hong Kong.

Sejak Juni, lebih dari 2000 pemrotes telah ditangkap di Hong Kong. Sepertiga dari mereka yang dihadapkan pada ancaman penjara berusia 18 tahun atau kurang.

Sumber : VOA

RELATED NEWS
Beberapa Bandara Skrining Penumpang sejak Menyebarnya Virus Baru China...
Friday, 24 January 2020 23:43 WIB

Semakin banyak bandara yang mulai melakukan skrining terhadap penumpang yang tiba dari China, Jumat (24/1), di tengah-tengah kekhawatiran mengenai penyebaran virus baru yang telah menewaskan lebih dar...

Perancis Paparkan Reformasi Pensiun...
Friday, 24 January 2020 19:45 WIB

Setelah berminggu-minggu pemogokan transportasi yang melumpuhkan, pemerintah Perancis secara resmi akan memaparkan undang-undang reformasi pensiun yang kontroversial pada Jumat (24/1/2020). Hal itu a...

AS Rilis Aturan yang Membatasi 'Wisata Kelahiran...
Friday, 24 January 2020 11:43 WIB

Sementara pemerintahan Trump menambah hambatan lainnya bagi pengunjung yang datang ke Amerika Serikat (AS) dari luar negeri, aturan hukum bisa membatasi pejabat untuk menghentikan perempuan hamil memp...

Korut Larang Kunjungan Turis Asing Terkait Wabah Virus Korona...
Thursday, 23 January 2020 23:07 WIB

Korea Utara untuk sementara melarang kunjungan turis asing sebagai tanggapan atas wabah virus baru yang membahayakan di negara tetangganya, China. Tergantung berapa lama larangan itu berlaku, langkah ...

Hakim Agung Terpilih Sebagai Presiden Perempuan Pertama Yunani...
Thursday, 23 January 2020 17:41 WIB

Para anggota parlemen Yunani memilih presiden perempuan pertama negara itu hari Rabu (22/1), dengan mayoritas suara mendukung hakim pengadilan tinggi Katerina Sakellaropoulou. Berbicara setelah secar...

LATEST NEWS
Saham AS berakhir melemah seiring kekhawatiran atas wabah coronavirus

Saham AS berakhir lebih rendah pada hari Jumat, memberikan kenaikan awal pasca pihak berwenang mengkonfirmasi kasus virus corona AS kedua. Saham Dow Jones Industrial Average turun sekitar 170 poin, atau 0,6%, berakhir di level 28.990, menurut...

Minyak Catatkan Penurunan Terbesar Sejak Mei karena Wabah Coronavirus

Minyak membukukan pekan terburuk sejak Mei karena wabah coronavirus terus menekan harga. Perlambatan ekonomi Tiongkok akan berdampak pada permintaan karena China adalah importir minyak mentah terbesar dunia, setelah mengimpor di rekor 10,12 juta...

Harga emas menguat seiring meningkatnya kekhawatitan terkait virus corona

Harga emas berakhir lebih tinggi pada hari Jumat, berakhir pada penyelesaian tertinggi dalam sekitar tiga minggu seiring wabah virus yang berasal dari Cina terus tumbuh. Emas Februari ditutup $ 6,50, atau 0,4%, lebih tinggi pada $ 1,571,90 per...

POPULAR NEWS
Emas berjangka berakhir pada level tertinggi dalam lebih dari 2 minggu
Friday, 24 January 2020 01:53 WIB

Emas berjangka ditutup di level tertinggi lebih dari dua minggu pada hari Kamis, seiring kekhawatiran seputar penyebaran virus corona yang...

Harga emas menguat seiring meningkatnya kekhawatitan terkait virus corona
Saturday, 25 January 2020 02:08 WIB

Harga emas berakhir lebih tinggi pada hari Jumat, berakhir pada penyelesaian tertinggi dalam sekitar tiga minggu seiring wabah virus yang berasal...

Saham Hong Kong flat pasca pekan kekhawatiran akan virus
Friday, 24 January 2020 09:09 WIB

Saham Hong Kong datar dalam perdagangan pembukaan Jumat ini karena pasar stabil setelah selama sepekan investor khawatir atas wabah virus korona...

Saham Hong Kong Turun tajam Terkait Kekhawatiran Virus (Review)
Friday, 24 January 2020 04:24 WIB

Ekuitas Hong Kong ditutup melemah tajam pada hari Kamis karena investor melakukan pelarian atas virus mematikan mirip SARS yang telah menyebar dari...