Sunday, 16 December 2018
Jakarta
--:--
Tokyo
--:--
Hongkong
--:--
New York
--:--
BOJ Menjaga Kebijakan Tidak Berubah, Mengurangi Perkiraan Inflasi
Friday, 15 June 2018 10:01 WIB | MONETARY |Fiskal & MoneterMoneter

Bank of Japan meninggalkan kebijakan moneter tidak berubah bahkan ketika menurunkan penilaian inflasi, turun lebih jauh di belakang rekan globalnya pada akhir minggu yang sibuk bagi bank-bank sentral.

BOJ mempertahankan pengaturan pada program kontrol kurva imbal hasil dan pembelian aset, katanya dalam sebuah pernyataan Jumat, hasil perkiraan oleh 45 ekonom yang disurvei oleh Bloomberg. Bank sentral menurunkan penilaian inflasi setelah menaikkannya pada bulan Januari. Dikatakannya bahwa sekarang melihat indeks harga konsumen dalam kisaran 0,5 persen hingga 1,0 persen.

Sementara BOJ berjuang, Federal Reserve pekan ini menaikkan suku bunga untuk keenam kalinya dalam 18 bulan dan menetapkan lintasan kenaikan suku bunga yang lebih curam, sementara Bank Sentral Eropa merencanakan akhir pembelian asetnya pada tahun ini.

"Minggu ini hanya memperdalam pandangan pasar bahwa Fed dan ECB berada di grup normalisasi dan Jepang tidak," Masamichi Adachi, seorang ekonom senior di JPMorgan Chase & Co., mengatakan sebelum keputusan BOJ dirilis. "Itu seharusnya membantu melemahkan yen. 

Gubernur Haruhiko Kuroda menekankan perlunya mempertahankan jalannya dengan stimulus. Pada pertemuan terakhir, bank sentral menghapus bahasa yang mengatakan pihaknya memperkirakan inflasi mencapai target 2 persen sekitar tahun fiskal yang dimulai pada April 2019.

JPMorgan dan Bank of America Merrill Lynch termasuk di antara mereka yang dalam beberapa minggu terakhir telah mengubah perkiraan mereka, mendorong kembali perkiraan waktu mereka tentang langkah pertama BOJ menuju normalisasi kebijakan. Dalam survei Bloomberg, 88 persen analis mengatakan tidak akan dimulai hingga 2019 atau setelahnya.

Kuroda hampir pasti akan menghadapi pertanyaan tentang momentum harga selama konferensi persnya pada hari Jumat. Inflasi inti, yang tidak termasuk makanan segar, melambat untuk bulan kedua berturut-turut pada bulan April, menjadi 0,7 persen.

"Inflasi jelas lebih rendah dari yang diperkirakan," kata Presiden Federal Reserve Bank of St. Louis James Bullard di Tokyo bulan lalu. "Ini telah membuat frustrasi di Jepang, tetapi itu juga menjadi pelajaran bagi seluruh dunia untuk memahami hal-hal seperti apa yang dapat terjadi jika ekspektasi inflasi berakar pada tingkat yang rendah." (frk)

Sumber: Bloomberg

LATEST NEWS
Saham Hong Kong menutup pekan ini dengan penurunan tajam (Review)

Saham-saham Hong Kong jatuh pada Jumat ini yang dikarenakan rilisan data terbaru menunjukkan pelemahan lebih lanjut pada ekonomi China sementara investor juga menguangkan keuntungan menyusul pekan yang positif secara luas. Indeks Hang Seng turun...

Saham AS Turun Terkait Kekhawatiran di China, Dow Berakhir di Wilayah Koreksi

Saham mengakhiri pekan ini dengan sebuah catatan negatif pada hari Jumat, jatuh tajam di tengah kekhawatiran tentang pertumbuhan global setelah data ekonomi China yang lebih lemah dari perkiraan. Indeks Dow Jones Industrial Average turun sekitar...

Minyak Berakhir Turun Untuk Minggu Ini; Gas Alam Melihat Penurunan Mingguan Terbesar Sejak 2016

Harga minyak jatuh pada hari Jumat, berakhir lebih rendah untuk minggu ini, karena dolar yang lebih kuat memangkas permintaan global untuk komoditas yang dihargai dengan mata uang AS dan penurunan untuk pasar saham menularkan minat pada pengambilan...

POPULAR NEWS
Emas Melemah Seiring Turunnya Palladium Dari Rekor Penutupan
Friday, 14 December 2018 02:55 WIB

Emas berjangka berakhir lebih rendah Kamis, dengan kekuatan keseluruhan dalam dolar membantu logam membangun kerugian untuk minggu ini, sementara...

Saham Hong Kong menutup pekan ini dengan penurunan tajam (Review)
Saturday, 15 December 2018 04:16 WIB

Saham-saham Hong Kong jatuh pada Jumat ini yang dikarenakan rilisan data terbaru menunjukkan pelemahan lebih lanjut pada ekonomi China sementara...

PM Inggris Mungkin Minta Bantuan Uni Eropa Terkait Brexit
Friday, 14 December 2018 01:06 WIB

PM Inggris Theresa May kembali ke Brussel, Kamis (13/12), dalam usaha memperoleh konsensi dalam kesepakatan kontroversial mengenai keluarnya Inggris...

Bolton: AS Tawarkan Perdagangan dan Bantuan ke Afrika
Friday, 14 December 2018 11:09 WIB

Pemerintahan Presiden Trump telah membeberkan strategi barunya untuk Afrika dengan mengatakan, kepentingan dan prioritas AS harus diutamakan dalam...