Wednesday, 17 October 2018
Jakarta
--:--
Tokyo
--:--
Hongkong
--:--
New York
--:--
SNB Jaga Ancaman Intervensi seiring Suku Bunga Utama Bertahan di Rekor Rendah
Thursday, 15 March 2018 15:59 WIB | FISCAL & MONETARY |SNB,Bank Sentral Swiss,

Bank sentral Swiss mempertahankan suku bunga di titik terendah dan mengulangi ancaman intervensinya, tetap bertahan pada kebijakan yang membantu melemahkan mata uangnya.

Swiss National Bank mengatakan franc tetap "bernilai tinggi" terhadap euro pada hari Kamis dan mengatakan bahwa kebijakan saat ini tetap "penting." Keputusan untuk tidak ada perubahan dalam semua alat moneter telah diantisipasi secara luas.

Meskipun pertumbuhan ekonomi di Swiss dan di kawasan euro sekitarnya telah menguat, tekanan harga masih di bawah rata-rata, dan SNB tidak ingin melakukan apapun yang mengangkat franc dan mengacaukan upaya mereka untuk mengangkat inflasi.

Tapi keputusan Swiss untuk kukuh pada kebijakan moneternya berbeda dengan banyak bank sentral lainnya di dunia. Federal Reserve mungkin menaikkan suku bunga lagi minggu depan, Bank of England telah memberi sinyal pengetatan lebih cepat ke depan, dan bahkan Bank Sentral Eropa baru-baru ini menggeser panduannya, bergerak mendekat untuk keluar kebijakan stimulusnya.

"Situasi di pasar valuta asing masih rapuh dan kondisi moneter bisa berubah dengan cepat," kata SNB, yang dipimpin oleh Presiden Thomas Jordan, dalam sebuah pernyataan.

Swiss menyelesaikan 2017 dengan pertumbuhan yang solid 0,6 persen pada kuartal keempat, didukung oleh membaiknya ekonomi global dan franc yang lebih lemah. Mata uang tersebut turun 8 persen terhadap euro tahun lalu, membantu eksportir yang telah lama tertekan.

Namun, muncul tanda-tanda bahwa pemulihan di kawasan euro, momentumnya mungkin telah kehilangan kecepatan dalam beberapa pekan terakhir - yang akan berdampak pada Swiss - dan AS berencana untuk memberlakukan tarif pada impor baja dan aluminium sehingga memiliki potensi untuk mendapatkan tindakan balasan dari negara lain dan melemahnya kepercayaan.

SNB, yang memiliki suku bunga deposito minus 0,75 persen sejak awal 2015, melihat pertumbuhan sekitar 2 persen tahun ini, tidak berubah dari prediksi sebelumnya.

Inflasi rata-rata 0,6 persen tahun ini dan 0,9 persen pada 2019, kata SNB. Itu dibandingkan dengan perkiraan Desember masing-masing 0,7 persen dan 1,1 persen. Bank sentral juga mengeluarkan perkiraan inflasi tahunan pertama tahun 2020, memperkirakan inflasi sebesar 1,9 persen. (sdm)

Sumber: Bloomberg

RELATED NEWS
Philip Lowe RBA Pertahankan Suku Bunga Acuan sebesar 1,5%...
Tuesday, 2 October 2018 11:49 WIB

Mengikuti versi pernyataan yang diformat ulang pada hari Selasa di situs web Reserve Bank of Australia, setelah Gubernur Philip Lowe dan dewannya mempertahankan target suku bunga semalam sebesar 1,5 p...

Fed Menaikkan Suku Bunga, Memberi Sinyal Untuk Kenaikan Selanjutnya Pada Desember...
Thursday, 27 September 2018 01:22 WIB

The Federal Reserve pada hari Rabu menaikkan suku bunga untuk ketiga kalinya pada tahun ini dan mengisyaratkan itu bersiap untuk meningkat lagi pada bulan Desember, karena juga mengubah bahasa yang bi...

Swiss National Bank Pertahankan Suku Bunga Stabil Di -0,75%, Sesuai Harapan Luas...
Thursday, 20 September 2018 14:54 WIB

Anggota dewan Swiss National Bank (SNB) memutuskan untuk meninggalkan suku bunga deposito acuan tidak berubah di -0,75% pada penilaian moneter kuartalan yang diadakan hari ini. Bank sentral mempertah...

Bank Sentral Jepang Tidak Mengubah Kebijakan Moneternya...
Wednesday, 19 September 2018 10:31 WIB

Pada pertemuan kebijakan moneternya hari ini, Bank of Japan (BoJ) tidak mengubah pengaturan kebijakan moneternya, menahan suku bunga di -10bps sambil mempertahankan target hasil 10% JGB pada 0,00%. B...

ECB Draghi : Lakukan Lebih Banyak Tindakan Untuk Mendorong Sektor Perbankan...
Tuesday, 18 September 2018 15:52 WIB

Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi mendesak pemerintah zona euro pada hari Selasa untuk mengambil tindakan lebih lanjut untuk menopang sektor perbankan di kawasan tersebut, termasuk dengan membu...

LATEST NEWS
Saham Teknologi Ikuti Gain di AS, Nikkei Sentuh Tertingginya 6-Hari

Rata-rata saham Nikkei Jepang menyentuh level tertingginya enam hari pada hari Rabu, melanjutkan pemulihannya dari penurunan tajam minggu lalu dengan saham teknologi yang didukung oleh perubahan haluan pada rekan-rekan Wall Street mereka. Nikkei...

Facebook Haruskan Pemasang Iklan Politik di Inggris Ungkap Identitas

Facebook mengatakan, dalam usaha meningkatkan transparansi dan mencegah kekeliruan informasi di Inggris, pemasang iklan politik di media sosial itu akan diharuskan mengungkapkan identitas mereka. Perusahaan teknologi itu mengatakan, Selasa...

Dolar Sedikit Berubah, Yen Melemah seiring Peningkatan Sentimen Risiko

Dolar sedikit berubah terhadap sebagian besar mata uang utama pada hari Rabu tetapi membuat keuntungan terhadap yen terkait pendapatan Wall Street yang optimis mengubah sentimen global menjauh dari aset safe haven. Tiga indeks utama Wall Street...

POPULAR NEWS
Reli Emas Bergulir
Tuesday, 16 October 2018 04:14 WIB

Pada hari Jumat kami mengajukan pertanyaan - bisakah rally emas berlanjut? Pasar telah berbicara dengan kata ya. Emas diperdagangkan di level...

Tekanan Berlanjut di Wall Street, Saham Berjangka Bergerak Lebih Rendah
Monday, 15 October 2018 16:53 WIB

Saham berjangka AS mengindikasikan awal yang lebih rendah untuk Wall Street pada hari Senin, karena saham global gagal untuk bergabung dengan reli...

Emas Naik Karena Resiko yang Meluas dari Saham ke Perdagangan
Monday, 15 October 2018 15:47 WIB

Emas menguat seiring dengan kemerosotan saham berlanjut di Asia, Presiden Donald Trump mengisyaratkan untuk memberlakukan tarif lebih pada China,...

Emas berakhir di level tertinggi lainnya, saham AS batasi kenaikan logam mulia
Wednesday, 17 October 2018 01:26 WIB

Emas berjangka naik tipis pada Selasa untuk mencatat penylesaian lain pada tertinggi sejak Juli, tetapi reli di pasar saham AS membatasi kenaikan...