Monday, 21 January 2019
Jakarta
--:--
Tokyo
--:--
Hongkong
--:--
New York
--:--
BOJ Pertahankan Stimulus Terkait Laju Inflasi Dibalik Pertumbuhan Ekonomi
Thursday, 21 December 2017 10:24 WIB | FISCAL & MONETARY |Ekonomi JepangBank of JapanBOJ

Bank of Japan membiarkan stimulus moneter tidak berubah dalam pertemuan kebijakan akhir tahun 2017, yang tersisa pada cruise control karena menunggu kenaikan inflasi yang sangat rendah.

Bank sentral akan terus menargetkan suku bunga dan membeli aset keuangan untuk mencapai tujuan inflasi 2 persen, katanya dalam pernyataannya pada hari Kamis. Hasilnya diprediksi oleh seluruh 44 ekonom yang disurvei Bloomberg.

Dengan ekonomi Jepang yang terus tumbuh dengan kecepatan yang sehat, dan inflasi setidaknya bergerak ke arah yang benar, ada sedikit tekanan pada BOJ untuk bertindak dalam waktu dekat. Ini membedakannya dari mitra globalnya, dengan kenaikan suku bunga Federal Reserve dan Bank Sentral Eropa bergerak mendekati normalisasi kebijakan.

"Pemulihan ekonomi yang solid memberi waktu kepada BOJ untuk duduk tegak," Norio Miyagawa, seorang ekonom senior di Mizuho Securities Co, mengatakan sebelum keputusan tersebut. "Rencana BOJ untuk saat ini adalah menunggu dan melihat dengan tetap berpegang pada stimulus saat ini. "

Namun para ekonom dan investor melihat lebih jauh ke depan, dengan beberapa yang berspekulasi bahwa BOJ akan bergabung dengan beberapa mitra internasionalnya dalam mengetatkan kebijakan tahun depan. Sambutan pers Gubernur Haruhiko Kuroda kemudian di hari Kamis akan diuraikan sebagai petunjuk apakah dan kapan hal itu bisa terjadi.

Pemungutan suara dewan BOJ pada hari Kamis adalah 8-1 pada tingkat kebijakan dan dengan suara bulat pada pembelian aset. Goushi Kataoka, yang bergabung dengan dewan direksi pada bulan Juli, tidak menyetujui kebijakan suku bunga tersebut.

BOJ belum mengubah kerangka kebijakannya sejak September 2016, ketika menerapkan program pengendalian imbal hasil, menetapkan suku bunga sebesar -0,1 persen pada beberapa bank reserves dan target sekitar 0 persen untuk imbal hasil obligasi pemerintah 10 tahun. Ini juga terus membeli aset dalam jumlah besar, sebagian besar merupakan obligasi pemerintah Jepang.(mrv)

Sumber: Bloomberg

RELATED NEWS
Draghi : Ekonomi Lebih Lemah Dari yang Diperkirakan Ditengah Ketidakpastian Global...
Tuesday, 15 January 2019 23:46 WIB

Data ekonomi yang lemah menggarisbawahi perlunya stimulus Bank Sentral Eropa yang berkelanjutan, menurut Presiden Mario Draghi. "Perkembangan ekonomi baru-baru ini lebih lemah dari yang diharapkan da...

Powell Mengatakan Fed Menunggu dan Melihat Dengan Kesabaran Tentang Suku Bunga...
Friday, 11 January 2019 04:06 WIB

Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan bank sentral AS dapat bersabar sebelum menyesuaikan kenaikan suku bunga selanjutnya karena menunggu untuk melihat bagaimana risiko global yang berdampak ...

Risalah Fed: Beberapa Anggota Menentang Kenaikan Suku Bunga di Desember...
Thursday, 10 January 2019 02:11 WIB

Beberapa pejabat Federal Reserve menginginkan bank sentral untuk mempertahankan kebijakan pada Desember di tengah kenaikan volatilitas pasar keuangan, menurut risalah pertemuan kebijakan Desember mere...

Powell Mengatakan Dia Tidak Akan Mengundurkan Diri jika Diminta oleh Presiden...
Friday, 4 January 2019 22:55 WIB

Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan dia tidak akan mengundurkan diri jika diminta oleh Presiden Donald Trump. Berbicara di sebelah pendahulunya Janet Yellen dan Ben Bernanke, Powell mengata...

BOE Pertahankan Suku Bunga Tidak Berubah Seiring Ketidakpastian Brexit Meningkat...
Thursday, 20 December 2018 19:17 WIB

Bank of England mengatakan ketidakpastian seputar perceraian Inggris dari Uni Eropa semakin meningkat seiring mereka memutuskan untuk mempertahankan suku bunga tidak berubah. Komite Kebijakan Moneter...

LATEST NEWS
Saham Hong Kong, Shanghai Akhiri Pekan Dengan Gain (Review)

Saham-saham Hong Kong mengakhiri pekan yang sehat dengan catatan positif pada hari Jumat karena para investor menyambut laporan bahwa AS sedang mempertimbangkan untuk menaikkan tarif China dalam upaya untuk menuntaskan kesepakatan perdagangan...

Dow Catatkan 300 Poin Kenaikan Karena Saham Bersamaan Raih Penguatan 4 Hari Beruntun

Saham AS mengakhiri pekan ini dengan penguatan pada hari Jumat, membukukan kenaikan untuk hari keempat berturut-turut, setelah laporan bahwa Washington dan Beijing sedang memperdebatkan konsesi untuk membantu mengamankan resolusi akhirnya untuk...

Harga Minyak AS Berakhir Lebih Tinggi, Mengangkat Gain Mingguan Menjadi Lebih dari 4%

Harga minyak berjangka naik pada hari Jumat, dengan harga minyak AS menghitung kenaikan mingguan lebih dari 4% karena optimisme seputar kemajuan menuju penyelesaian perselisihan perdagangan A.S. - China meredakan kekhawatiran tentang permintaan...

POPULAR NEWS
Level $ 1.300 Sulit di Raih, Emas Turun Dari Tertingginya 2-Minggu
Friday, 18 January 2019 02:13 WIB

Emas berjangka melemah pada hari Kamis dari level tertingginya hampir dua minggu yang mereka selesaikan pada hari sebelumnya, karena garis...

Emas Menahan Penurunan seiring Investor Menimbang Perkembangan Perdagangan
Friday, 18 January 2019 14:13 WIB

Emas menahan penurunan di tengah optimisme untuk kemajuan dalam pembicaraan perdagangan AS-China yang mendorong ekuitas di Asia pada Jumat dan imbal...

Emas Berjangka Derita Penurunan Mingguan Pertama Sejak Pertengahan Desember
Saturday, 19 January 2019 02:09 WIB

Emas berjangka jatuh pada hari Jumat, menderita penurunan mingguan pertama mereka sejak pertengahan Desember karena optimisme seputar sengketa...

Saham Hong Kong, Shanghai akhiri pekan dengan gain
Friday, 18 January 2019 15:49 WIB

Saham-saham Hong Kong mengakhiri pekan yang sehat dengan catatan positif pada hari Jumat karena para investor menyambut laporan bahwa AS sedang...