Tuesday, 25 June 2019
Jakarta
--:--
Tokyo
--:--
Hongkong
--:--
New York
--:--
Inflasi konsumen AS catatkan lonjakan terbesar dalam sembilan bulan
Wednesday, 14 November 2018 20:49 WIB | UNITED STATES |

Amerika membayar lebih pada bulan Oktober untuk gas, sewa dan kendaraan bekas, memicu kenaikan terbesar dalam inflasi konsumen dalam sembilan bulan.

Indeks harga konsumen naik 0,3% pada Oktober untuk mencatatkan kenaikan terbesar sejak Januari, kata pemerintah Rabu. Ini juga cocok dengan perkiraan ekonom yang disurvei oleh MarketWatch.

Kenaikan biaya hidup selama 12 bulan terakhir juga meningkat menjadi 2,5% dari 2,3%. Tingkat inflasi masih di bawah posisi tertinggi enam tahun di 2,9% yang disentuh tiga bulan lalu.

Indeks lain yang menghapus makanan dan energi naik tipis 0,2% bulan lalu.

Namun peningkatan tahunan dalam apa yang disebut tingkat inti, angka yang diawasi ketat oleh para ekonom, merosot ke 2,1% dari 2,2%. Itu merupakan peningkatan terkecil sejak April.

Harga gas yang lebih tinggi menyumbang lebih dari sepertiga dari kenaikan harga konsumen bulan lalu.

Kabar baiknya adalah, jatuhnya harga minyak kemungkinan akan menghasilkan harga yang lebih rendah dan lebih sedikit tekanan pada inflasi dalam beberapa bulan ke depan.

Namun, biaya sewa, mobil bekas dan truk, perawatan medis, perabot rumah tangga dan asuransi mobil juga meningkat bulan lalu. Ini merupakan pengeluaran rumah tangga utama.

Harga untuk kendaraan baru dan komunikasi menurun.

Setelah disesuaikan dengan inflasi, upah per jam turun 0,1% pada bulan Oktober. Upah naik 0,7% dalam satu tahun terakhir.

Inflasi telah meningkat lebih tinggi tahun ini terutama karena ekonomi kuat yang meningkatkan biaya tenaga kerja dan banyak bahan utama. Tarif AS terhadap miliaran dolar barang asing juga berkontribusi pada harga yang lebih tinggi.

Namun pada umumnya inflasi tetap stabil, dan dengan penurunan baru-baru ini di harga minyak, inflasi konsumen dapat melambat sedikit. Itu akan memungkinkan Federal Reserve untuk melanjutkan strategi menaikkan suku bunga AS secara bertahap.

Beberapa ekonom berpikir inflasi secara konsisten dapat melebihi target 2% Fed pada tahun depan, namun, berpotensi memberikan tekanan lebih pada bank sentral untuk menjadi lebih agresif. (Sdm)

Sumber: Marketwatch

RELATED NEWS
Defisit Perdagangan A.S. Menyempit Setelah Ekspor, Impor Turun...
Thursday, 6 June 2019 19:54 WIB

Defisit perdagangan A.S. menyempit pada bulan April karena ekspor dan impor turun, menyoroti dampak dari tarif Presiden Donald Trump bahkan sebelum negosiasi dengan China terurai dan ia mengancam pung...

Indeks Layanan-Industri A.S. Lampaui Prakiraan pada Peningkatan Ketenagakerjaan...
Wednesday, 5 June 2019 21:22 WIB

Industri jasa A.S. berkembang pada laju terbaik sejak bulan Februari di tengah rebound dalam ketenagakerjaan, sinyal penguatan pasar tenaga kerja sebelum laporan pekerjaan pemerintah yang jatuh tempo ...

Pasar Saham Asia ditutup untuk liburan...
Monday, 31 December 2018 09:15 WIB

Pasar finansial di Indonesia, Jepang, Filipina dan Korea Selatan ditutup pada Senin ini dikarenakan untuk hari libur Nasional. AFP...

Penjualan ritel AS melonjak pada Oktober setelah turun beruntun pertama dalam 5 tahun...
Thursday, 15 November 2018 20:42 WIB

Penjualan di pengecer AS melonjak pada Oktober setelah penurunan back-to-back pertama dalam lebih dari lima tahun, meskipun sebagian besar uang itu dihabiskan untuk gas, mobil dan truk baru. Penjuala...

Harga Produsen di AS Naik pada Oktober, Yang Terbesar Sejak 2012...
Friday, 9 November 2018 21:04 WIB

Harga produsen AS naik lebih dari perkiraan pada bulan Oktober, lompatan terbesar dalam enam tahun menyusul kenaikan luas dalam biaya untuk barang dan jasa, laporan Departemen Tenaga Kerja menunjukkan...

LATEST NEWS
Bursa saham Tokyo ditutup turun menjelang G20

Saham Tokyo jatuh pada Selasa karena penguatan yen dengan semua fokus tertuju pada pertemuan AS-China yang sangat ditunggu di KTT G 20 akhir pekan ini. Indeks acuan Nikkei 225 kehilangan 0,43%, atau 92,18 poin, menjadi 21.193,81, sedangkan indeks...

Dolar AS Turun; Yen Menguat karena Permintaan Safe-Haven

Dolar AS turun pada hari Selasa di Asia sementara yen Jepang naik karena meningkatnya ketegangan di Timur Tengah menarik permintaan safe-haven. Indeks dolar AS yang menelusuri greenback terhadap sekumpulan mata uang lainnya turun 0,1% menjadi...

Prancis hadapi gelombang panas melebihi 40 derajat Celcius

Suhu diperkirakan akan mencapai 35 derajat atau lebih pada hari Senin, dan naik lebih jauh hingga puncaknya pada hari Kamis dan Jumat nanti. Bagian utara negara itu - termasuk kota Paris - akan terkena dampak terburuk. Ahli meteorologi mengatakan...

POPULAR NEWS
Analis: Tidak Ada Hal Lain Selain Bullish Pada Emas Setelah Menembus $ 1.400
Monday, 24 June 2019 15:44 WIB

Kesabaran akhirnya terbayar untuk bullish emas, karena permintaan untuk logam mulia telah mendorong harga ke tingkat yang belum terlihat dalam...

Emas catat kenaikan sesi ketiga beruntun, yang kedua di atas $ 1.400
Tuesday, 25 June 2019 01:25 WIB

Emas berjangka menguat tajam pada Senin, lanjutkan kenaikan beruntun mereka ke sesi ketiga berturut-turut. Melemahnya dolar AS dan yield Treasury...

Emas Diperdagangkan Di Atas $1.400, Konflik AS-Iran Picu Permintaan Safe-Haven
Monday, 24 June 2019 12:57 WIB

Harga emas naik pada Senin di Asia dan diperdagangkan di atas level kunci $1.400 di tengah meningkatnya konflik antara AS dan Iran. Emas berjangka...

Emas Lanjutkan Reli, Mendorong Lebih Jauh dari $ 1.400
Monday, 24 June 2019 18:59 WIB

Harga emas melanjutkan dorongan lebih jauh pada hari Senin, dimana dorongan untuk logam mulia melanjutkan prospek yang membaik terkait kebijakan...