Sunday, 12 July 2020
Jakarta
--:--
Tokyo
--:--
Hongkong
--:--
New York
--:--

Analis: Emas Memiliki Cukup Momentum Untuk Menembus Level $ 1.350 Minggu Ini
Monday, 10 June 2019 15:06 WIB | GOLD CORNER |Gold OutlookGold Corner

Pasar emas menunjukkan kinerja mingguan terbaik dalam lebih dari satu tahun dan beberapa analis mengatakan bahwa logam mulia memiliki momentum yang cukup untuk menembus resistensi jangka panjang yang kritis dalam jangka pendek.

Pertumbuhan lapangan kerja di AS yang mengecewakan telah mendorong harga emas kembali ke jarak dekat dari level $ 1.350. Emas berjangka untuk bulan Agustus terakhir diperdagangkan di level $ 1,347.10 per ons, naik 2,7% sejak 31 Mei.

Reli terbaru datang setelah Biro Tenaga Kerja AS mengatakan bahwa hanya 75.000 pekerjaan yang diciptakan pada bulan lalu. Menurut perkiraan konsensus, para ekonom mengharapkan untuk melihat kenaikan pekerjaan sekitar 177.000.

Menurut beberapa analis, kegagalan dalam data pekerjaan menambah tekanan untuk mendapatkan yang sudah menyerukan tindakan agresif dari Federal Reserve.

Phillip Streible, analis pasar senior di RJO Futures, mencatat bahwa pasar memperkirakan peluang penurunan suku bunga lebih dari 70% pada bulan Juli.

"Emas memiliki amunisi yang dibutuhkannya untuk bergerak lebih tinggi," katanya. "Sepertinya emas akan memiliki momentum yang cukup untuk mencapai $ 1.400 per ons pada akhir tahun."

Namun, prospek optimis datang karena emas menghadapi beberapa kendala teknis yang kuat. Sejak mencapai level terendah di tahun 2015, logam kuning telah menguji resistansi sekitar $ 1.350 delapan kali.

Bill Baruch, presiden Blueline Futures, mengatakan bahwa meskipun grafik historis menyoroti jalan yang sulit untuk emas, investor tidak dapat mengabaikan kondisi pasar saat ini.

"Meskipun $ 1.350 adalah level resistance besar, saya pikir ada narasi berbeda yang akan mendorong harga melewati penghalang ini," katanya.

Baruch menambahkan bahwa selama pasar memperkirakan penurunan suku bunga, emas akan terus melakukannya dengan baik. Dia mencatat bahwa imbal hasil obligasi turun hanya setelah Federal Reserve melonggarkan kebijakan moneter.

"Ini seperti pergi berlibur, ada banyak kegembiraan sebelum Anda pergi dan kemudian ketika liburan dimulai Anda menyadari bahwa itu akan segera berakhir," katanya.

Dolar AS Tidak Lagi Menjadi Headwind Untuk Emas

Seiring dengan pelemahan imbal hasil obligasi, emas melihat momentum baru dari sisi signifikan dalam dolar AS.

Angka ketenagakerjaan terbaru adalah pukulan terbaru terhadap dolar AS menurut analis pasar. Indeks dolar AS telah jatuh lebih dari 1% pada minggu lalu, perdagangan terakhir di 96,52 poin.

"Meskipun tingkat pengangguran bertahan di posisi terendah dalam 49 tahun di 3,6%, keseluruhan laporan ini cukup suram dan ini terus tercermin dalam penilaian Dolar," kata Lukman Otunuga, analis riset di FXTM. "Spekulasi pasar mengenai pemotongan suku bunga oleh Federal Reserve akan meningkat menyusul laporan pekerjaan yang mengecewakan pekan lalu. Dengan pasar tenaga kerja menunjukkan beberapa celah, dan kekhawatiran yang meningkat karena ketegangan perdagangan yang terus-menerus berdampak negatif terhadap ekonomi AS, bearish dolar dapat mengambil kendali penuh lebih cepat dari yang diperkirakan. "

Melihat harga emas, Otunuga mengatakan bahwa jika emas melihat penutupan yang solid di atas $ 1.350, maka semua mata akan tertuju pada $ 1.360 dan $ 1.375 dalam jangka menengah.

Baruch juga melihat jalur yang lebih rendah resistensi terendah untuk dolar AS.

"Ada garis tren 20-tahunan dalam indeks dolar AS di 101 dan telah dalam pola mendesak naik selama enam hingga delapan bulan terakhir dan pola itu adalah pola bearish," katanya. œ98 adalah level resistance yang luar biasa. Jika Anda memiliki prospek jangka panjang untuk dolar AS, maka Anda harus merasa sangat nyaman memperpendek dolar di level 98. 

Apakah Emas Memimpin Sendiri?

Meskipun ada sentimen positif yang tumbuh di pasar emas, beberapa analis memperingatkan bahwa investor harus berhati-hati pada level saat ini.

Ole Hansen, kepala strategi komoditas di Saxo Bank, mengatakan harapan penurunan suku bunga bisa mulai bekerja melawan emas dalam waktu dekat karena kebijakan moneter yang longgar mendukung pasar ekuitas juga.

Dia mencatat bahwa sementara emas melihat minggu terbaik dalam setahun, pasar ekuitas melihat minggu terbaik sejak November.

"Seruan penurunan suku bunga The Fed akan mulai menguntungkan pasar saham dan itu bisa mendorong investor emas untuk mengambil untung dalam kisaran resistensi yang kuat antara $ 1.360 dan $ 1.390," katanya. "Pelemahan pasar saham yang diperbarui akan diperlukan untuk mendorong harga emas lebih tinggi."

Hansen mengatakan bahwa dia netral terhadap emas dalam waktu dekat.

"Setelah reli yang telah kita lihat, saya pikir pasar perlu konsolidasi," katanya. "Tapi aku tidak ingin menjadi bearish di pasar ini."

Tarif Terhadap Impor Meksiko Menjadi Sorotan Minggu Ini

Meskipun pasar akan terus mencerna data ketenagakerjaan yang lemah pada hari Jumat, mereka juga akan memperhatikan dengan cermat berita utama geopolitik. Hari ini adalah tenggat waktu yang diberikan Presiden Donald Trump kepada Meksiko untuk menghentikan warganya memasuki AS secara ilegal dari perbatasan selatan.

Ancaman tarif 5% untuk semua barang Meksiko telah menciptakan banyak ketakutan di pasar karena akan menyebabkan gangguan signifikan pada rantai pasokan Amerika Utara. Trump mengatakan bahwa tarif akan dimulai dari 5% dan bisa naik hingga 25% pada Oktober mendatang jika otoritas Meksiko tidak menghentikan aliran imigrasi ilegal.

œTarif awal 5% untuk impor Meksiko mungkin tidak akan berdampak besar pada perekonomian kecuali jika tetap pada laju untuk periode yang panjang. Tetapi kami memperkirakan bahwa tarif 25% akan mengurangi 0,3 - 0,5% poin dari pertumbuhan PDB, dengan hampir setengahnya berasal dari gangguan pada sektor otomotif, ekonom di Capital Economics mengatakan dalam sebuah laporan pada Jumat lalu.

Namun, jika tenggat hari Senin ini datang dan pergi tanpa tarif, analis telah mengatakan bahwa itu akan berdampak kecil pada harga emas.

"Masalah tarif Meksiko tidak benar-benar merusak gambaran yang lebih luas tentang meningkatnya ketidakpastian geopolitik," kata Baruch.

Penutup

Kalender ekonomi A.S. relatif ringan dalam minggu ini, tetapi akan ada tiga laporan signifikan yang akan diawasi investor.

Selasa, pasar akan menerima data inflasi grosir dengan rilis Indeks Harga Produsen (PPI) bulan Mei. Laporan itu akan diikuti oleh data konsumen dengan Indeks Harga Konsumen (CPI) bulan Mei akan dirilis di hari Rabu.

Angka-angka yang mengecewakan bisa memperkuat penurunan suku bunga pada bulan Juli, menurut beberapa ekonom.

Akhir minggu rilis data penjualan ritel bulan Mei. Kesehatan konsumen AS akan memainkan peran penting dalam menentukan kesehatan ekonomi secara keseluruhan. (frk)

Sumber: Kitco News

RELATED NEWS
Harga Emas Naik: Penggeraknya Masih Aktif...
Monday, 6 July 2020 13:40 WIB

Emas mencapai tonggak penting pekan lalu karena harga terdorong di atas $ 1.800 per ons untuk pertama kalinya sejak 2011 dan dengan fundamental yang kuat dan apa yang tampaknya menjadi tren naik yang ...

Emas dan Saham Telah Berdamai...
Friday, 3 July 2020 14:53 WIB

Untuk pertama kalinya tren indeks berjangka emas tidak terpengaruh oleh sentimen pasar saham selama masa pandemi COVID-19. Di sisi lain, emas saat ini cenderung dipengaruhi oleh tingkat imbal hasil r...

Juli, Emas Masih Menjanjikan...
Wednesday, 1 July 2020 16:41 WIB

Indeks emas berjangka ditutup di atas $1.800 per ons pada Selasa, 30 Juni 2020 yang berarti pula penutupan pada semester pertama tahun ini. Sepanjang enam bulan terakhir emas menjadi kontrak berjangka...

Wall St., Main St. Melihat Harga Emas Tetap Bersinar...
Monday, 29 June 2020 13:42 WIB

Harga emas harus mempertahankan momentum kenaikan baru-baru ini karena pandemi COVID-19 terus menyebar dan memicu kekhawatiran tentang ekonomi, menurut responden dalam survei mingguan emas Kitco News....

Wall St., Main St. Optimis Tentang Prospek Harga Emas Untuk Jangka Pendek ...
Monday, 22 June 2020 13:29 WIB

Responden dalam survei mingguan Kitco News emas bullish pada emas untuk minggu ini, dengan beberapa profesional Wall Street menyarankan kebijakan moneter dan stimulus fiskal akan mengarah ke tes lain ...

LATEST NEWS
Saham Dow Berakhir Lebih Tinggi, Nasdaq Kembali Catat Rekor Penutupan

Saham AS berakhir lebih tinggi dalam perdagangan tipis Jumat ini, mendapat dorongan dari berita positif tentang pengobatan virus corona. Saham Dow Jones Industrial Average naik sekitar 369 poin, atau 1,4%, berakhir di dekat level 26.075, menurut...

Bursa Hong Kong Berakhir Dengan Penurunan Tajam (Review)

Saham-saham Hong Kong ditutup melemah tajam pada hari Jumat, sejalan dengan aksi jual di seluruh Asia, dengan investor juga dihantui oleh infeksi baru di kota yang telah menyebabkan diberlakukannya kembali langkah-langkah pengendalian termasuk...

Minyak Menguat, Tetapi Acuan AS Berakhir Lebih Rendah Untuk Pekan ini

Minyak berjangka naik pada Jumat ini, didukung oleh hasil positif terkait dengan potensi obat COVID-19, tetapi harga minyak AS berakhir lebih rendah untuk pekan ini karena laporan dari Badan Energi Internasional memperingatkan bahwa lesunya...

POPULAR NEWS
Emas berjangka mundur dari level puncak baru, tapi bertahan diatas $1.800
Friday, 10 July 2020 01:31 WIB

Emas berjangka berakhir lebih rendah pada Kamis, mundur sehari pasca mencatat penyelesaian lain pada level tertinggi sejak September 2011, tetapi...

Emas Berjangka Turun, setelah Mencapai Level Tertinggi 9-Tahun
Thursday, 9 July 2020 18:57 WIB

Emas berjangka turun kembali pada Kamis pagi, melepaskan sebagian dari keuntungannya setelah logam mulia mencetak penyelesaian di level tertinggi...

Bursa Hong Kong Berakhir Pada Catatan Yang Kuat
Thursday, 9 July 2020 15:25 WIB

Saham-saham Hong Kong berakhir dengan kenaikan lebih lanjut pada hari Kamis, sejalan dengan kenaikan di seluruh Asia menyusul pemecah rekor lain...

Emas Menuju untuk Kenaikan Mingguan Kelima Ditengah Lonjakan Kasus Virus
Friday, 10 July 2020 16:48 WIB

Emas melayang di atas angka kunci $ 1.800 per ons, berada di jalur untuk kenaikan mingguan kelima, karena investor terbebani oleh kekhawatiran atas...