Sunday, 22 July 2018
Jakarta
--:--
Tokyo
--:--
Hongkong
--:--
New York
--:--

BAML Masih Melihat Emas Tembus $ 1.400 pada Akhir Tahun Meski Dolar AS yang Lebih Kuat
Tuesday, 3 July 2018 04:10 WIB | GOLD CORNER |Gold OutlookGold Corner

Bank terbesar kedua di Amerika melihat potensi kenaikan lebih lanjut dalam dolar AS, tetapi juga tidak mengubah perkiraan untuk emas atau perak.

Dalam laporannya hari Senin, analis Bank of America Merrill Lynch (BAML), menegaskan kembali perkiraan mereka untuk rata-rata harga emas di kuartal keempat di sekitar $ 1.400 per ounce. Pada saat yang sama, bank melihat harga rata-rata perak sebesar $ 17,50 dalam tiga bulan terakhir 2018.

Bank mengatakan dalam laporannya bahwa meningkatnya ketegangan geopolitik, meningkatnya perang perdagangan global dan meningkatnya tekanan inflasi akan tetap mendukung logam mulia.

"Kami mencatat bahwa siklus bisnis semakin matang dan ketidakpastian yang sedang berlangsung di sekitar perdagangan tidak membantu di persimpangan ini," kata analis dalam laporan mereka. "Pada saat yang sama, inflasi telah meningkat (shorting Treasuries adalah salah satu perdagangan yang paling ramai), kombinasi yang pada akhirnya dapat membawa pembeli emas kembali ke pasar."

Perkiraan bank datang seiring harga emas terdorong ke level terendah 12-bulan baru pada awal pekan perdagangan yang diperpendek. Perak jatuh ke level terendah dalam tujuh bulan terakhir. Emas berjangka Agustus menetap di level $ 1,241.70 per ons hari Senin, turun 1% pada hari itu; sementara, perak berjangka September menyelesaikan sesi di level $ 15.835 per ons, jatuh hampir 2% pada hari itu.

Para analis mengatakan bahwa dolar AS tetap merupakan risiko paling signifikan untuk pasar logam mulia. Indeks dolar AS diperdagangkan di dekat posisi tertinggi satu tahun, di 95,05 poin.

Ke depan, para analis mengatakan bahwa mereka melihat ruang lebih lanjut untuk dolar AS bangkit melawan euro, yang memiliki pembobotan terbesar dalam indeks dolar. BAML melihat suku bunga AS yang lebih tinggi mendorong dolar AS lebih tinggi sepanjang sisa tahun ini.

"DXY tetap sekitar 8-9% relatif murah dari nilai wajar jangka menengah," kata para analis. œStimulus fiskal mendorong pertumbuhan AS lebih tinggi dibandingkan dengan negara-negara lain di dunia, di mana pertumbuhannya tergagap. Pasar masih memperkirakan jalur laju proyeksi Fed hingga 2020 sesuai dengan perkiraan, yang memberikan potensi bagi USD untuk memperkuat faktor-faktor spesifik AS. 

Sementara masalah perdagangan global tetap menjadi ancaman, para analis mengatakan bahwa perekonomian AS dalam kondisi yang baik untuk mengatasi badai. (sdm)

Sumber: Kitco

RELATED NEWS
Wall St. Lihat Penurunan Lebih Harga Emas; Main St. Condong Bullish...
Monday, 16 July 2018 11:34 WIB

Wall Street melihat penurunan harga emas baru-baru ini akan berlanjut, sementara blok terbesar pemilih Main Street cenderung melihat pergerakan bullish, menurut survei mingguan Kitco News. Sembilan b...

INTL FCStone Lihat Harga Emas Bergerak Lebih Baik di Bulan Juli...
Tuesday, 10 July 2018 05:11 WIB

INTL FCStone melihat harga emas untuk berkinerja lebih baik di bulan Juli daripada yang mereka lakukan selama bulan "sengsara" untuk logam pada bulan Juni. Analis menyatakan keterkejutannya menyusul a...

Wall St. Bullish Sedangkan Main St. Variatif Untuk Harga Emas...
Monday, 25 June 2018 18:47 WIB

Wall Street tetap bullish sedangkan Main Street bervariasi pada arah harga emas minggu ini, berdasarkan survei mingguan Kitco News. Emas jatuh ke level terendah dalam enam bulan pekan lalu sebagian b...

Wall St. dan Main St. Lihat Harga Emas Lebih Tinggi...
Monday, 18 June 2018 17:03 WIB

Wall Street dan Main Street keduanya melihat harga emas untuk naik minggu ini, berdasarkan survei mingguan Kitco News. Logam ini berada dalam rentang perdagangan terbatas untuk sebagian besar pekan l...

Wall St. dan Main St. Lihat Harga Emas Naik Selama Pekan FOMC ...
Monday, 11 June 2018 11:11 WIB

Wall Street dan Main Street sama-sama melihat harga emas untuk naik minggu ini meskipun Komite Pasar Terbuka Federal secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga AS lagi, berdasarkan survei ming...

LATEST NEWS
Saham Hong Kong lebih tinggi di penutupan (Review)

Saham Hong Kong ditutup lebih tinggi Jumat, diikuti saham China untuk pertama kalinya pekan ini karena mata uang yuan yang lemah menentang serangan Presiden AS Trump pada dolar yang kuat. Indeks Hang Seng naik 0,76%, atau 213,62 poin, menjadi...

Pompeo: AS Tak Izinkan Rusia Interogasi Mantan Dubes AS

Amerika tidak berniat mengizinkan Rusia menginterogasi Michael McFaul, mantan duta besar Amerika untuk Rusia, yang juga pengecam keras Presiden Rusia Vladimir Putin, kata Menteri Luar Negeri Mike Pompeo kepada VOA, Kamis (19/7). œItu tidak akan...

Dolar mengalami penurunan satu hari terbesar dalam 3 minggu setelah komentar Trump

Dolar AS terpukul pada Jumat ini setelah Presiden Donald Trump menuduh China dan Uni Eropa terhadap manipulasi mata uang dan suku bunga yang menurutnya telah merugikan AS. Indeks Dolar AS diperdagangkan 0,7% lebih rendah ke 94,478 setelah cuitan...

POPULAR NEWS
Harga Emas Pangkas Penurunan, Tetapi Masih Berakhir Pada Level 1 Tahun Terendah
Friday, 20 July 2018 00:55 WIB

Emas berjangka menyerahkan sebagian besar penurunannya pada Kamis ini, tetapi masih berakhir pada level terendahnya dalam sekitar satu tahun...

Harga Emas Berada Di Level Setahun Terendahnya
Thursday, 19 July 2018 17:19 WIB

Emas diperdagangkan pada level terendah dalam setahun setelah pernyataan Ketua Federal Reserve  Jerome Powell mengenai pekerjaan serta inflasi...

Emas Menuju Penurunan Mingguan dengan Prospek Suku Bunga Jadi Fokus
Friday, 20 July 2018 09:02 WIB

Emas turun untuk di perdagangkan di dekat level terendah dalam setahun seiring investor menimbang komentar Ketua Federal Reserve Jerome Powell...

Emas Naik Tipis Pasca Pernyataan Trump yang Menekan Dolar
Friday, 20 July 2018 20:07 WIB

Harga emas raih kenaikan tipis pada hari Jumat, hampir tidak memangkas kerugian mingguannya karena logam tetap tertekan di wilayah koreksi yang...