Friday, 23 February 2018
Jakarta
--:--
Tokyo
--:--
Hongkong
--:--
New York
--:--

Investor Jangan Takut pada Yield Obligasi di tingkat 3%
Tuesday, 13 February 2018 05:10 WIB | GOLD CORNER |Gold OutlookGold Corner

Pasar emas tidak perlu takut pada kenaikan yield obligasi, seiring ekspektasi inflasi membuat suku bunga riil tetap turun, menurut satu perusahaan investasi.

Dalam sebuah laporan, Senin, Maxwell Gold, direktur strategi investasi di ETF Securities mengatakan bahwa harga emas masih memiliki ruang untuk bergerak lebih tinggi bahkan meskipun yield pada catatan 10 tahun naik menjadi 3%. Komentar tersebut muncul menyusul meningkatnya yield obligasi 10 tahun ke posisi 2,86%, tingkat tertinggi dalam 4 tahun.

Meskipun yield meningkat, pasar emas memulai minggu ini dengan catatan positif, seiring harga memantul lebih jauh dari level terendah lima minggu terakhir. Emas berjangka April terakhir diperdagangkan di level $ 1,327 per ounce, naik 0,86% pada hari Senin.

Secara tradisional, yield obligasi yang lebih tinggi negatif untuk emas karena mereka menaikkan biaya kesempatan logam kuning tersebut.

"Penggerak sejati untuk emas adalah suku bunga riil, oleh karena itu meski yield AS saat ini mendekati tingkat 3%, investor emas tidak boleh panik," kata Gold. "Tekanan inflasi dan ekspektasi inflasi terus meningkat secara sepadan sehingga suku bunga riil tetap rendah dan jangkauannya terbatas."

Tidak hanya investor yang beralih ke emas sebagai lindung nilai terhadap inflasi, namun Gold mengatakan bahwa daya tarik safe haven yellow metal juga tidak boleh diabaikan.

"Selain itu, kenaikan yield akan memicu volatilitas lebih lanjut di pasar ekuitas, emas dapat diuntungkan karena investor berduyun-duyun ke aset defensif dan aset lindung nilai risiko seperti logam kuning mengingat hubungan negatif historisnya dengan penarikan di pasar ekuitas yang terus-menerus," katanya.

Seiring dengan suku bunga riil yang rendah, ETF Securities mencatatkan bahwa dolar AS yang lebih lemah telah membantu mendorong harga emas di bulan pertama tahun ini. Perusahaan mencatat bahwa harga emas naik 3,32% pada Januari sementara dolar AS turun 3,25% bulan lalu.

Namun, kebangkitan dolar AS telah membuat kenaikan emas baru-baru ini terbatasi seiring level support yang diuji berada di atas tingkat psikologis kritis di level $ 1.300 per ounce. (Sdm)

Sumber: Kitco News      

RELATED NEWS
Reli Emas Tertahan, Pemberhentian Selanjutnya adalah Level $1300...
Tuesday, 20 February 2018 05:26 WIB

Pasar ekuitas tutup hari ini; Namun, pasar berjangka tetap dibuka. Ekuitas berjangka bergerak lebih tinggi, yang mana akan membuat indeks berjangka menghijau untuk hari ketujuh berturut-turut. Baru ti...

BNP Paribas: Emas Akan Pertahankan Gain sampai Paruh Pertama 2018 ...
Monday, 5 February 2018 14:58 WIB

Emas akan mempertahankan kenaikan Januari-nya sampai paruh pertama 2018, menurut BNP Paribas, namun akan menghadapi tekanan ke bawah pada paruh kedua tahun ini seiring Federal Reserve mulai melanjutka...

Pasar Emas Mungkin Jalani Awal yang Tenang MInggu ini Jelang FOMC Dan Data Pekerjaan...
Monday, 29 January 2018 11:47 WIB

Meskipun harga emas berada menjauh level tertinggi 1,5 tahun yang terlihat di tengah pekan lalu, pasar masih berpegang pada kenaikan tersebut dan banyak analis mengatakan bahwa mereka masih melihat po...

Emas Bisa Menguji ''Target Tertinggi para Bulls'' Pekan Ini - MKS...
Tuesday, 16 January 2018 05:25 WIB

Seiring harga emas terus membuat jalan ke level yang lebih tinggi minggu ini, logam kuning ini bisa menguji "target tertinggi para bulls," yang saat ini ditetapkan di level $ 1,357 “ level tinggi bu...

Emas Bersiap Membuat Pergerakan Besar ...
Monday, 8 January 2018 21:49 WIB

Emas telah menjalani reli besar hampir $ 90 selama 19 hari perdagangan terakhir. Apa yang tampak seperti breakdown (penembusan ke level tertentu “pen) berubah menjadi kesempatan membeli yang hebat. ...

LATEST NEWS
Emas Berada di Jalur Untuk Penurunan Mingguan Terbesar Tahun Ini

Emas sedikit turun pada hari Jumat dimana logam ini menuju penurunan mingguan terbesar sepanjang tahun ini seiring stabilnya dolar. Emas April turun 40 sen atau kurang dari 0,1% menjadi $ 1,332.30 per ons, dan perak Maret turun 1 sen atau kurang...

Minyak Berada di Jalur untuk Kenaikan Mingguan ke-2 berturut-turut

Minyak mentah berjangka Jumat ini sedikit lebih rendah, namun tampaknya akan menandai kenaikan mingguan kedua berturut-turut, karena laporan persediaan yang bullish mendukung sentimen bullish. Minyak mentah West Texas Intermediate untuk pengiriman...

Polisi Inggris Selidiki Paket 'Rasis' untuk Pangeran Harry

Polisi sedang menyelidiki paket mencurigakan yang dikirim kepada Pangeran Harry dan tunangannya Meghan Markle, dan memperlakukan kasus itu sebagai kejahatan kebencian terkait ras, demikian dikatakan Scotland Yard hari Kamis (22/2). Pasukan...

POPULAR NEWS
Emas Catatkan Penurunan Harian Terburuk Dalam Sekitar 1 1/2 Tahun
Wednesday, 21 February 2018 04:24 WIB

Harga emas turun tajam pada Selasa, membukukan penurunan harian paling tajam dalam satu tahun terakhir, dengan latar belakang kenaikan emas dan...

Emas Mencatatkan Kenaikan Karena Melemahnya Dolar
Friday, 23 February 2018 04:13 WIB

Emas berjangka ditutup sedikit lebih tinggi pada hari Kamis karena melemahnya dolar AS dan sedikit penurunan dalam imbal hasil obligasi membantu...

Harga emas menguat menyusul rilis laporan FOMC
Thursday, 22 February 2018 02:39 WIB

Harga emas naik dalam perdagangan elektronik hari Rabu setelah Federal Reserve merilis laporan dari pertemuan bulan Januari yang mengindikasikan...

Dow Anjlok Setelah Enam Hari Menguat Karena Melemahnya Walmart
Wednesday, 21 February 2018 01:19 WIB

Penurunan saham Walmart membuat koreksi pada S & P 500 dan menghentika kenaikan enam hari beruntun Dow, namun kenaikan saham di Amazon dan saham...