Thursday, 26 April 2018
Jakarta
--:--
Tokyo
--:--
Hongkong
--:--
New York
--:--

BMO lihat harga emas rata-rata di level $ 1.280 / ons pada tahun 2018
Wednesday, 20 December 2017 05:00 WIB | GOLD CORNER |Gold OutlookGold Corner

Harga emas akan berada di level rata-rata $ 1.280 per ounce pada tahun 2018, dengan minat beli, seiring inflasi yang masih dibawah target dan kebijakan moneter yang longgar di seluruh dunia, diimbangi oleh dolar AS yang kuat, kata BMO Capital Markets dalam sebuah laporan Senin malam.

"Siklus kenaikan suku bunga yang lambat dan stabil yang diusulkan oleh Federal Reserve dan permintaan investor yang lemah diperkirakan akan menjaga harga tetap terkoreksi dan membatasi potensi kenaikan yang signifikan," kata bank tersebut.

Analis menggambarkan logam tersebut bergerak "sangat stabil" selama dua tahun terakhir, dibandingkan dengan kompleks komoditas yang lebih luas, dengan mengatakan bahwa harga emas berada dalam range-bound (tidak bergerak ke luar jangkauan tertentu -red) selama normalisasi kebijakan moneter dan seiring berkurangnya risiko geopolitik berarti lebih sedikit minat terhadap safe haven. Hal ini diimbangi dengan tekanan inflasi, yang berarti beberapa pelaku pasar ingin meningkatkan alokasi mereka ke emas sebagai lindung nilai.

"Kami melihat kenaikan yang berasal dari kebijakan moneter yang masih longgar dan kekhawatiran baru akan inflasi, namun melihat potensi tekanan dari kenaikan dolar AS," kata BMO.

Data makroekonomi menunjukkan ekonomi AS yang kuat, dengan pasar tenaga kerja mendekati tingkat pekerjaan penuh, kata BMO. Inflasi AS diperkirakan akan perlahan bergerak menuju target jangka panjang 2%, lanjut BMO. Pasar mengantisipasi setidaknya dua kenaikan suku bunga Federal Reserve lagi di tahun 2018 setelah kenaikan 25 basis poin pada bulan Desember.

"Dengan prospek ini, yang sudah diperhitungkan untuk level harga saat ini, kami tidak mengharapkan penyimpangan signifikan dari prospek range-bound dalam waktu dekat kecuali Fed AS secara drastis beralih dari kerangka kebijakan saat ini," kata BMO.

Pedagang akan mengamati dengan saksama sinyal kebijakan moneter dari Pimpinan baru Fed Jerome Powell, meskipun dia diharapkan untuk mempertahankan jalur yang ditetapkan oleh pimpinan saat ini Janet Yellen, kata BMO.

Sementara itu, emas akan mendapat dorongan ke atas dari "alokasi berlebihan" investor di pasar negara-negara berkembang yang kekurangan pilihan lain, kata BMO.

Prospek emas di level $ 1.280 per ons pada tahun 2018 dari bank ini adalah revisi ke bawah sebesar 1,5% dari perkiraan sebelumnya. Analis kemudian melihat emas berada di level $1.250 per ons pada 2019. (sdm)

Sumber: Kitco News

RELATED NEWS
Peter Hug: Emas Berada dalam Mode Defensif ...
Tuesday, 24 April 2018 05:44 WIB

Pada liburan minggu lalu, saya kehilangan nuansa beberapa hari perdagangan terakhir. Kami menyebutkan bahwa gambaran teknis tampak positif dengan peringatan bahwa level $ 1.355 pada basis penutupan di...

TD Securities: Emas Akan Melihat Level Tertinggi Baru setelah Pasar 'Move On' dari Prospek Hawkish Fed ...
Tuesday, 17 April 2018 16:36 WIB

Pergerakan positif harga emas baru-baru ini telah tertahan oleh pandangan Federal Reserve yang hawkish, TD Securities mengatakan dalam sebuah laporan. œTensi tinggi internasional, USD yang agak lem...

Saxo Bank: Emas Kecewakan Para Bulls, Tertahan oleh Logam Putih ...
Monday, 9 April 2018 20:59 WIB

Para bulls emas sekali lagi kecewa dengan kurangnya pergerakan logam kuning ini untuk menembus level resisten kunci di level $ 1,355 per ounce, Saxo Bank mengatakan, menambahkan bahwa logam mulia seda...

Bloomberg Intelligence: Bersiaplah, 'Breakout Besar untuk Emas' akan Datang...
Monday, 2 April 2018 11:37 WIB

Rally emas kemungkinan akan terjadi di bulan April, kata analis strategi komoditas Bloomberg Intelligence Mike McGlone, menambahkan bahwa tidak banyak yang mengerti bagaimana itu bisa terjadi. "Sesua...

Emas dan Kenaikan Suku Bunga Fed...
Tuesday, 27 March 2018 04:44 WIB

Emas terus diperdagangkan pada pola penguatan sejak the Fed mulai menaikkan suku bunga. Hal itu terdiri dari pola pelemahan jelang pertemuan Fed yang diantisipasi, sedikit lebih rendah pada saat pengu...

LATEST NEWS
Saham Eropa Turun Tipis Seiring Musim Laporan Laba

Saham Eropa melemah setelah sesi yang bervariasi di Asia karena para investor bergumul dengan musim laporan pendapatan perusahaan. Dolar turun dari tertingginya dalam tiga bulan, Treasury berfluktuasi, dan minyak naik. Indeks Stoxx Europe 600...

Yen Masih Lemah, Bursa Tokyo Berakhir Lebih Tinggi

Saham Tokyo berakhri lebih tinggi pada Kamis ini karena yen yang lemah membantu meningkatkan sentimen pasar, dengan investor yang mengejar saham pada perusahaan yang diharapkan untuk memberikan laporan pendapatan yang cepat. Indeks acuan Nikkei...

Dolar Menguat, Emas Bertahan di Dekat Terendahnya 5-Minggu

Emas mempertahankan penurunan setelah dolar menguat ke tertingginya 3-bulan dan harga Treasury memperpanjang kerugian. Bullion untuk pengiriman cepat sedikit berubah di $ 1,323.71 per ons pada 12:47 di Singapura setelah ditutup di level...

POPULAR NEWS
Emas Berjangka Jatuh ke Posisi 2-Minggu Terendah
Tuesday, 24 April 2018 01:34 WIB

Emas terperosok ke level 2 minggu terendah seiring berkurangnya permintaan untuk aset haven di tengah meredanya ketegangan geopolitik dan reli...

Peter Hug: Emas Berada dalam Mode Defensif
Tuesday, 24 April 2018 05:44 WIB

Pada liburan minggu lalu, saya kehilangan nuansa beberapa hari perdagangan terakhir. Kami menyebutkan bahwa gambaran teknis tampak positif dengan...

Emas berjangka menetap lebih tinggi untuk pertama kalinya dalam empat sesi
Wednesday, 25 April 2018 01:10 WIB

Emas menetap lebih tinggi pada hari Selasa ini, untuk pertama kalinya dalam empat sesi, menemukan dukungan seiring penurunan tajam dalam indeks...

Emas menetap di level terendah dalam 5 pekan
Thursday, 26 April 2018 00:51 WIB

Harga emas menetap dengan penurunan pada Rabu ini, karena penguatan dolar AS serta imbal hasil obligasi dan beberapa gain di pasar saham...